7 thoughts on “Buku Tabungan”

  1. Errrh! Ini nih.. harusnya gak pnting..
    hrsnya jg g usah berbentuk buku yg kalo ilang hrs lapor polisi dulu (sapi nih Bank Mandiri)..
    Kan nasabah bs print jd selembaran kertas aja.. (Ky Deutsche Bank)

  2. wah si sapi mandiri punya temen sapi bni ternyata =)) token internet banking gw ngilang juga dan tuk apply ulang butuh buku tabungan sedangkan buku tabungan gw jg ngilang. perlu surat keterangan ilang pula tuk bikin lagi T_T

  3. iang, log apache penting ngga sih?

    ngapa ngga di masukkin ke /dev/null ajah …?

    gunanya itu kalau terjadi apa-apa, (terutama masalah legal), bisa dijadikan barang bukti.

    kalau ngelapor ke bank, jangan pernah bilang hilang, nanti mereka minta surat keterangan kehilangan dari pulisi, mendingan bilangin kebakar pas bakar tumpukan kertas atau hancur kena banjir …

    hehehe

  4. Jazman: penyamaan dg log apache itu gak tepat.

    Log apache itu tidak atau belum tergantikan. Kalau buku tabungan itu sudah bisa tergantikan dengan log transaksi lengkap yang bisa diakses melalui internet banking. Selain itu, bukannya saat ini juga sudah ada bbrp bank yang tidak menggunakan buku tabungan dan sebagai gantinya mereka mengirimkan daftar transaksi bulanan melalui pos?

  5. Aplikasi Core Banking BNI sebenernya ga ada tuh modul cetak buku tabungan, cuman karena karakteristik masyarakat Indonesia yang masih konvensional dimana mereka lebih suka melihat catatat transaksi mereka melalui buku ya mau ga mau dibuat deh modul untuk cetak buku.

    Kalo misalkan mau dikirimin rekening koran juga bisa kok tiap bulan (default dari sononya sebenernya kayak gini). Untuk masalah kenapa harus ada keterangan dari polisi dulu karena buku tabungan itu kan bisa dijadikan alat untuk transaksi finansial di cabang, untuk itu kalo hilang harus ada surat pernyataan dulu dari polisi. Gw ga tau deh kl bilang kebakar harus buat surat keterangan ilang dulu apa ga 😛

Leave a Reply