Cara menyebrang jalan di Amsterdam

**Awas!** jangan asal dipraktekkan di daerah lain!

Aturan dasar: kalau gak ada mobil, maka menyebranglah.

Kalau di deket tempat Anda mau nyebrang ada zebra cross, maka gunakanlah zebra cross tsb.

Kalau yg mau disebrangi itu jalur tram/bis dan jalur tsb lagi kosong gak ada tram/bis yg lagi lewat, maka nyebrang aja. Walau ada tram/bis, tapi kalo tram/bis itu lg berhenti di halte, tetaplah menyebrang. Hati2 jangan sampe kaget kalo diklakson krn si tram/bis mau jalan!

Andai Anda berada di pusat keramaian seperti di daerah Centraal Station atau Dam Square, maka segeralah menyebrang bareng yang lain. Mobil bisa ngantri. Kecuali kalo ada yg ngatur loh ya.

Kalau nyebrang di persimpangan jalan, coba cek apakah aturan dasar di atas terpenuhi. Kalau ngga ada mobil, maka menyebranglah.

Kalau lampu nyebrang masih merah dan di persimpangan tsb jg ada mobil yg lagi berhenti krn lampu merah jg, maka tunggu sampe lampu nyebrang jadi ijo.

Tapi, kalo nekat mau nyebrang, ya nyebrang aja. Melewati depan mobil tsb tentunya.

Andai kurang nekat tapi gak sabar mau nyebrang, coba jalan dikit ke samping biar ngga di depan mobil yg lagi berhenti itu. Lalu nyebrang.

***

Emang mirip Jakarta =D jadi teringat Josep dan temannya yg nungguin lampu nyebrang sampe ijo padahal yg mau disebrangin itu adalah jalur tram yg lagi kosong =))

1 thought on “Cara menyebrang jalan di Amsterdam”

  1. setuju, setuju, terutama dengan tips bagi yang nekat. 🙂

    Tapi kalo lagi makai sepeda, bukan kaki, kayaknya harus extra hati2 kalo mau nekat. 🙂

Leave a Reply