Nasi Lengko

Kembali lagi dengan resep masakan nusantara 😀 Kali ini gw membuat sebuah makanan yang cukup simple yaitu Nasi Lengko. Mungkin masakan ini aga-aga asing di telinga karena sepertinya ini adalah masakan khas daerah Cirebon. Karena keluarga gw berasal dari Kuningan yang berjarak sekitar 35 KM dari Cirebon, maka di rumah kadang2 suka dibuatin Nasi Lengko ini.

Singkatnya, nasi lengko adalah nasi yang ditemani oleh toge, timun, dan tempe lalu disiram bumbu kacang dan kecap. Kerupuk menjadi teman yang pas saat makan nasi lengko ini.

Bahan-bahannya adalah

  1. Toge
  2. Timun
  3. Tempe
  4. Bumbu kacang
  5. Kecap

Toge dan timun cukup dicuci saja. Untuk timun bisa dipotong dadu kecil2. Di sini gw agak kebingungan dalam mencari timun karena tidak ada yg bentuknya sama dengan yg ada di Indonesia. Pada gambar di atas, timun adalah benda lonjong panjang mirip pentungan hansip.

Potong tempe lalu rendam di larutan garam selama sekitar 15 menit. Setelah itu digoreng seperti biasa.

Untuk bumbu kacang, gw menggunakan bumbu kacang instant yang tinggal dilarutkan dengan air hangat saja. Sebenarnya itu adalah bumbu untuk gado-gado namun sepertinya sama saja.

Setelah semua jadi, atur posisi masing-masing bahan di atas piring. Lalu tuangkan bumbu kacang dan kecap. Tambahkan kerupuk jika ada. Taburkan juga bawang goreng di atasnya.

Cukup mudah bukan? Yang lama dalam menyiapkan makanan ini adalah memasak nasi dan tempe.

Bagi yang penasaran kecap apa yang gw pake, berikut ini adalah gambar botol kecapnya 😀

Wah gw makan sayur mulu yak?

Bookmark the permalink.

12 Responses to Nasi Lengko

  1. Momo says:

    Ga papa iang, sehat!!! 😀

  2. Jempol buat iyang ! 😀

  3. dian says:

    waah iang program dieet yah 😛

    iang, mengingatkan pada nasi yang dibuat sama aduuh lupa namanya.. pokoknya cewe korea favoritnya sate deh.. yang dia maen sama rain..

  4. iang says:

    @arnold: itu jempol buat tambahan daging ya? hehehe.. j/k.. makasih..

    @dian: ngga sengaja kali ya? soalnya males beli daging molo..

  5. dikey says:

    di blande banyak sayuran ama masakan indo juga yee…

  6. Priyadi says:

    wah priben. ternyata asal cerbon juga.

  7. iang says:

    @priyadi: hooo.. dari cirebon yaaa?? keluarga gw dari kuningan (selatan cirebon). wah wahh.. 😀

  8. Udi rusadi says:

    Lengkonya boleh juga nih. Ada yang kurang. Coba ditaburu seldri. Tabah wangi.

  9. iang says:

    @ayah: ah iyaaa seledri.. baru inget sekarang. tapi emang ngga punya juga sih.. hehe..

  10. Ukran says:

    Ang, jangan posting makan-makanan mulu dong, hehehe.
    Eh ini semua bahan beli di toko oriental yang waktu itu ya?

  11. iang says:

    @ukran: yg dari toko oriental cuma tempe dan toge. Kecap juga dijual di situ tapi gw keburu beli di supermarket dan ternyata harga di supermarket lebih mahal sekitar 1 euro. Sisanya beli di supermarket

  12. ukran says:

    Kayak Allez Cuisine nih…
    “Kita sambut pertarungan antara Chef Hwang melawan Chef Ho-Seng”

Comments are closed.