Migrasi

Setelah lebih dari satu tahun gw make bBlog sebagai alat bantu tuk nulis blog, gw akhirnya memutuskan untuk pindah ke alat bantu lain yaitu Drupal. Ya, ini emang bukan tuk pertama kalinya gw nginstall Drupal. Sebelumnya gw udah make di bagian situs gw yang lain, yaitu untuk nampung tutorial, hasil ngoding, n hasil tugas kuliah gw. 😀

Hal pertama yang gw perhatikan dlm proses migrasi ini adalah apakah gw bisa memindahkan semua isi bBlog ke Drupal. Setelah nyari2 di internet tapi ngga ketemu juga, akhirnya gw memutuskan untuk membuat script kecil yang bisa dipake untuk memindahkan semua content. Ternyata skema database yang dipakai cukup mirip sehingga gw amat sangat dipermudah dalam membuat script tersebut. Selain content blog itu sendiri, gw juga memindahkan semua komentar dan trackback yang pernah masuk.

Berikutnya adalah gw mencoba untuk mencari cara supaya permalink semua content yang lama masih tetap dapat diakses namun tentunya dialihkan ke tempat yang baru. Untuk hal yang satu ini gw telah memasukkan banyak baris pada file .htaccess yang isinya mapping permalink lama ke yang baru. Setiap ada user yang datang ke permalink yang lama, akan dialihkan ke tempat baru dengan status 301 yang berarti Moved Permanently. Mengapa sampe ada mapping kaya gini? Because Cool URIs don’t change 😛 namanya juga Permanent link.

Laluuu.. gw juga terpaksa melakukan perubahan pada source code inti dari Drupal karena masalah clean url. Ternyata di server yang gw pake ini gw gak akan bisa membuat sebuah path yang diawali dengan /admin. Sayangnya Drupal memakai path ini untuk mengakses halaman administrasi. Memang masalah ini akan hilang kalau gw mematikan fasilitas clean url, tapi gw mo make fasilitas itu! Solusi yang ada mungkin ganti ke server lain tapi gw menemukan solusi lain yang sangat mudah! Khusus untuk pengaksesan path /admin maka clean url akan dimatikan 😀 Sehingga /admin akan berubah menjadi ?q=/admin namun tidak untuk path yang lain. (update: ternyata untuk path /user juga bermasalah.. skr dah beres!) 😀 Selain itu gw melakukan beberapa perubahan kecil pada module comment dan trackback agar tampilannya dapat sesuai dengan yang gw inginkan.

Berhubung Drupal yang ada sebelumnya berada di bawah sub direktori /web, gw perlu memindahkan semuanya satu level ke atas sehingga Drupal yang gw install bisa diakses langsung melalui http://fajran.net. Selain itu gw juga perlu mengupgrade Drupal yang gw pake sebelumnya ke versi yang lebih baru. Kalau Anda dapat membaca tulisan ini berarti kedua proses tersebut telah berlangsung dengan sukses 😀

Template

Ganti rumah, ganti tempat, ganti tampilan juga 😀 sekalian gituu.. hehehe.. cuma seadanya krn gw gak bisa ngegambar 😛

Tetep tableless design, full CSS, dan mencoba untuk menaklukkan XHTML1.1 yang strict banget ituw. Truss.. gw jg mencoba menerapkan source ordering dalam source code HTML yang dihasilkan. Sehingga content inti akan berada di atas sebelum tulisan2 pada bagian navigasi atau tulisan lain pada sisi tampilan. Hal ini gw rasakan banget efeknya kalo lagi browsing pake HP, soalnya jadi gak perlu ngescroll ke bawah dulu tuk nyampe bagian inti. CSS tuk media handheld ntar aja kapan2 😛

Untuk template yang satu ini gw make theme engine phptemplate yang ada pada Drupal. Ternyata fleksibel banget! Normalnya, setiap modul yang ada pada Drupal harus mendefinisikan sendiri bagaimana modul tersebut dirender nantinya (maksudnya bikin htmlnya). Tapi template designer tetap dapat mengubah tampilan modul tersebut! Keren kan! 😀

Sesuai namanya, phptemplate, pas bikin template gw mesti nyampur2in antara php sama html. Tapi bisa sangat minimal karena gw cukup memanggil fungsi print doang dengan memasukkan variabel2 yang tersedia. Kalau mau lebih, ya gw tinggal ngoding php aja di template nya.

Dari tadi ngomongin Drupal mulu, jadi pengen bikin term khusus tentang Drupal 😛

21 thoughts on “Migrasi”

  1. wah seperti biasa Iang designnya selalu minimalis tapi keren buat gw……kok gw gak bisa2 design web yah……emang gak bakat hehehe 🙂

  2. bisa bikin account 😀 tapi bukan tuk nulis content :))
    gw sembunyiin aja kali ya? tp masih nyari cara yg enak supaya orang tetep bisa dapet link nya

  3. weh, sep sep. jago nih. gw suka bingung ngurusin permalink kalo pake drupal 🙁

    tapi omong2, kok drupal seh.. ndak pengen nyoba.. hmm.. blosxom ? hehehe..

  4. alo mas
    sya ingin menyakan nih kalau boleh :0

    saya ingin instal php drupal bagaimana acranya dan urutan menginstalnya??
    mohon bantuananya dan terimakasih

    prasetyo

  5. Coba baca saja file INSTALL.txt yang disertakan oleh Drupal. Isinya sudah sangat jelas apa saja yang harus dilakukan untuk menginstall Drupal ini. Iya memang masih butuh “kerja lebih” tuk nginstall.

  6. Sekarang sudah 2009, udah 4 tahun sejak post ini ditulis. Gw nyasar di sini karean sedang nyari permalink buat comment. Ternyata tidak ada jawabannya. *Tendang iang*

Comments are closed.